Apa Istimewanya Shamsidar?


Tindakan pihak pembangkang menganjurkan Perhimpunan Shamsidar yang bakal dibuat esok, tidak mengejutkan malah yakin tindakan mereka ini sekadar mahu memperbodohkan rakyat Malaysia kerana perhimpunan ini jelas tidak membawa apa-apa makna dan pengertian dalam pembangunan masyarakat sebaliknya perhimpunan ini sekadar perjuangan peribadi sesetengah pihak yang berkepentingan.

Ahli Parlimen Hulu Selangor, P.Kamalanathan berkata, beliau tidak terkejut dengan tindakan ini, sebaliknya mempersoalkan kehebatan dan istimewanya Shamsidar Taharin yang merupakan isteri kepada Timbalan Presiden Parti Keadilan Rakyat, Azmin Ali.

“Apa hebatnya Shamsidar, tidak ada apa-apa yang baik telah dilakukan oleh Shamsidar ini untuk rakyat Malaysia tetapi banyak gosip dan banyak perkara-perkara yang menjijikkan terhadapnya.

Adakah ini cara, budaya politik pakatan pembangkang untuk mengalik pandangan, mengalih isu dan pemikiran rakyat Malaysia untuk menutup segala kepincangan mereka selama ini. Tidak ada apa-apa yang mereka buat, jauh sekali kejayaan untuk pembangunan rakyat,” ujarnya mengulas demostrasi dan perhimpunan yang dirancangkan oleh pihak pakatan pembangkang, Sabtu ini di Kuala Lumpur.

Tambahnya, memandangkan tidak ada pembangunan yang dibuat, maka wujudkan perhimpunan Shamsidar.

Hebat sangatkah Shamsidar ini. Apa latar belakangnya? Kita tahu pelbagai pihak termasuk sahabat-sahabat baik Anwar Ibrahim sendiri mengatakan pelbagai isu termasuk hubungan Anwar Ibrahim dengan Shamsidar sendiri.

“Saya harap rakyat sedar perlukah seorang individu seperti ‘Shamsidar’ diberikan tumpuan dan perhatian, sedangkan Anwar Ibrahim sendiri yang didesak untuk membuat ‘sumpah’ di masjid pun dia tak mahu. Lebih baik kita menghabiskan masa bersama keluarga dari menyertai perhimpunan yang tidak ada apa-apa makna tersebut,” tambahnya lagi.
Tags: , ,

About author

Curabitur at est vel odio aliquam fermentum in vel tortor. Aliquam eget laoreet metus. Quisque auctor dolor fermentum nisi imperdiet vel placerat purus convallis.

4 Komen

Post a Comment